Menlu Israel: Tidak Akan Ada Negara Palestina Sebelum 2012

Tidak akan ada negara Palestina dalam dua tahun ke depan, kata Menteri Luar Negeri Israel Avigdor Lieberman pada hari Selasa (29/6) menanggapi kesulitan dalam perundingan perdamaian yang ditengahi AS serta perpecahan di antara rakyat Palestina.



“Saya adalah orang yang optimis, dan saya tidak melihat kemungkinan sebuah negara Palestina yang bangkit sebelum 2012,” kata Lieberman, seorang garis kanan dalam pemerintahan koalisi konservatif Netanyahu.

“Seseorang bisa bermimpi, dan membayangkan, namun kenyataan di lapangan adalah bahwa kita masih jauh dari mencapai pemahaman dan kesepakatan pada pembentukan negara Palestina pada tahun 2012″ kata Lieberman.

Lieberman tampaknya mengacu pada seruan oleh “Quartet” makelar perdamaian Timur Tengah - Rusia, Amerika Serikat, Uni Eropa dan PBB - untuk sesuai pada tempatnya pada tahun 2012.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang meluncurkan pembicaraan langsung dengan Palestina di bulan Mei, telah menerima permintaan mereka untuk sementara bersikeras bahwa setiap negara akan dicukur dari beberapa kekuasaan dan kedaulatan atas seluruh Tepi Barat yang diduduki.

Pemerintahan yang didukung oleh Presiden Palestina Mahmoud Abbas juga menghadapi penentangan dari Hamas yang bermusuhan dengan negara Yahudi dan mengendalikan Jalur Gaza.

Abbas, yang berbicara di kota Ramallah, Tepi Barat, mengatakan dia berharap untuk mencapai kesepakatan damai “secepat mungkin,” menambahkan bahwa rakyat Palestina akan melakukan “apapun yang kita dapat dalam rangka mencapai solusi (dua negara)  karena selama ini terjadi kebuntuan. ”

Perdana menteri Palestina, Salam Fayyad, mengatakan bahwa warga Palestina bisa mendeklarasikan kemerdekaan secara sepihak jika kebuntuan diplomatik terus, meskipun Abbas telah mengesampingkan kemungkinan ini.

Lavrov membela kebijakan Rusia yang secara terbuka terlibat dengan Hamas, tidak seperti mitra Quartet lainnya.

“Dalam semua pembicaraan kami dengan Hamas, kami telah berusaha untuk meyakinkan mereka untuk beralih ke trek politik dan mendukung inisiatif perdamaian Arab,” kata Lavrov.

Lavrov mengatakan bahwa kurangnya kemajuan dalam pembicaraan perdamaian Israel-Palestina berakibat radikalisasi di antara warga Palestina dan mengatakan dia berharap pembicaraan tidak langsung nantinya akan menghasilkan negosiasi langsung.(mediaumat.com, 30/6/2010)



Popular posts from this blog

PENERAPAN METODE MENGAJAR INQUIRY DALAM PEMBELAJARAN SAINS DI SEKOLAH DASAR (Bagian 2)

Tanya Jawab seputar SOSIOLINGUISTIK

PSYCHOLINGUISTICS: LANGUAGE AND THE BRAIN